28 Jan

Port dan Flash: Topik Mengenai Kamera Bawah Laut

Anda mungkin ingin berinvestasi dalam sistem kamera bawah air, atau Anda mungkin sudah memilikinya. Jika Anda penasaran mengapa Anda memilih port dome vs. port datar, atau di mana meletakkan strobo Anda untuk foto terbaik, postingan ini mungkin cocok untuk Anda. Kami akan membahas berbagai jenis port dan seperti apa mereka untuk fotografi besar dan makro, serta ke mana harus mengarahkan lampu Anda untuk mendapatkan berbagai efek foto.

Port 8″ dome pada housing Ikelite dengan satu strobo dan satu lampu video LED.

PORTS

Port dome hampir selalu menjadi pilihan terbaik Anda. Mereka memberikan pilihan terbaik untuk lensa sudut lebar dan dapat digunakan untuk makro jika Anda hanya ingin memiliki satu port. Biasanya lebih besar lebih baik (berat dan ukurannya memungkinkan), memberikan sedikit penyimpangan kromatik dan mengurangi munculnya goresan/ketidaksempurnaan di kubah/dome.

Port datar, karena pembiasan air, memberikan beberapa perbesaran yang nyata dan lebih baik dengan panjang fokus yang tinggi seperti yang digunakan untuk fotografi makro. Pembesaran juga berarti, bagaimanapun, bahwa Anda tidak bisa sedekat mungkin dengan subjek Anda, jadi jika airnya keruh, Anda mungkin memiliki masalah dengan kekeruhan pada gambar Anda. Kubah mempertahankan lebar lensa, yang berarti Anda bisa mendapatkan gambar yang bagus dan dekat dengan subjek Anda. Hanya saja, jangan terlalu dekat dan menabraknya dengan port Anda!

STROBO

Lampu bisa menjadi mahal dengan cepat, jadi Anda bisa menggunakannya dengan baik (terutama jika Anda menggunakan diffuser dan bisa berkreasi). Jika Anda bisa mendapatkan dua, bahkan lebih baik! Anda dapat menggunakan lampu samping atau menggunakan satu sebagai lampu utama dan yang lainnya untuk pelengkap.

 

Ketika dikombinasikan dengan komplikasi scuba, fotografi bawah air bisa menjadi pengalaman belajar keseluruhannya yang baru, tetapi banyak konvensi yang sama masih berlaku untuk membuat foto yang indah. Luangkan waktu Anda, pikirkan tentang gambar, komposisi, cahaya, dan niat Anda. Sangat mudah untuk melupakan hal-hal ini ketika Anda sudah memantau daya apung, arus, konsumsi udara, dan teman.

Anda dapat memposisikan lampu Anda sangat dekat dengan lensa untuk memberikan gambar yang datar namun berwarna. Bagus untuk subjek makro dan berwarna cerah! Letakkan di kedua sisi kamera untuk subjek yang lebih besar atau tampilan bayangan yang lebih detail untuk subjek Anda. Subjek dengan dimensi dan tekstur yang menonjol akan sangat benar-benar bagus dari teknik ini.

Jika Anda memotret, Anda dapat memanfaatkan sinar matahari (dan seringkali permukaan laut biru yang indah) sebagai latar belakang yang bersih untuk foto Anda, sambil menerangi bagian depan subjek dengan strobo Anda. Jika Anda ingin meniru cahaya matahari, ayunkan strobo Anda naik di atas kamera dan arahkan ke bawah dimana adanya subjek untuk kombo cahaya atas/lampu samping.

Di semua posisi ini, pastikan untuk mengurangi hamburan balik dengan mengarahkan strobo Anda hampir sejajar dengan lensa sehingga tepi cahaya dari strobo Anda jatuh pada subjek tetapi tidak ada cahaya berlebih yang tertangkap pada partikel antara Anda dan subjek. Memusatkan cahaya pada subjek Anda akan menghasilkan hamburan balik, mengaburkan dan cukup efektif mengalihkan perhatian dari gambar.

Sama seperti fotografi di darat, interpretasi dan eksekusi Anda atas apa yang Anda alami di bawah air adalah yang menghasilkan gambar. Ada banyak sekali tutorial dan instruksi tentang cara mencapai efek X atau Y, tetapi semoga dengan informasi di sini Anda dapat menyelam dan memotret apa yang Anda lihat dengan cara unik Anda sendiri. Jika Anda ingin lebih mengembangkan pengetahuan Anda, coba cek spesialisasi Fotografer PADI UW! Kami ingin melihat apa yang telah Anda dapatkan dengan kamera bawah air Anda, tetapi jika Anda merasa kekurangan waktu di bawah air, kami dapat membantu.

Related Posts

Post A Comment